Kamis, 18 September 2014

Pesona Gunung Anak Krakatau (GAK)




Puncak 1 Gunung Anak Krakatau (GAK)



Apa yang Anda pikirkan jika mendengar kata Lampung ? Mungkin Anda langsung tergambar tentang rombongan Gajah-gajah liar di Taman Nasional Way Kambas (TNWK) atau Wisata Lumba-lumba di Teluk Kiluan ? Tak ada salahnya memang, namun, Lampung tidak hanya memiliki TNWK atau Teluk Kiluan saja. Cagar Alam Gunung Anak Krakatau (GAK) juga layak untuk Anda sambangi jika berkunjung ke Lampung. Cagar alam yang satu ini menyimpan pesona yang luar biasa dan tak ada duanya. Sejarah panjang akan Gunung Krakatau purba menjadi bagian tak terpisahkan yang senantiasa membayangi. Namun, walaupun begitu keeksotisan Gunung Anak Krakatau (GAK) menjadi sorotan dunia.



Saya beserta 250 rombongan yang berangkat secara cuma-cuma saat Festival Krakatau 2014 menyaksikan dengan mata telanjang keindahan alam bumi Lampung yang satu ini. Setiap pengunjung pasti akan berdecak kagum, mentafakuri setiap jejak yang terselip pada pemandangan di sekitar cagar alam ini. Perjalanan kami berawal dari Lapangan Korpri, Kantor Gubernuran, Teluk Betung, Bandar Lampung. Para peserta yang berasal dari berbagai daerah di Lampung berkumpul sejak pukul 06.00 WIB. Perjalanan dari Bandar Lampung menuju Dermaga Bom, Kalianda ditempuh sekitar 2 jam perjalanan. Biasanya wisatawan yang akan menyebrang menuju Cagar Alam Gunung Anak Krakatau melalui Dermaga Canti, Kalianda. Namun, karena ini dalam hajatan besar tentunya perahu-perahu yang biasanya membawa wisatawan terlalu kecil dan tidak menucukupi. Maka tak heran jika penyebrangan dialihkan melalui Dermaga Bom, Kalianda yang memang banyak perahu besar yang bersandar di sini. Jarak Dermaga Bom menuju Dermaga Canti sekitar 15 menit menggunakan kendaraan bermotor. 


Peserta antri kapal di Dermaga Bom
Rute penyebrangan dari Dermaga Canti menuju Pulau Sebesi biasanya ada setiap hari dengan biaya Rp 25ribu sekali jalan dengan waktu tempuh sekitar 1 jam – 1,5 jam. Barulah perjalanan bisa dilanjutkan menuju Cagar Alam Gunung Anak Krakatau (GAK) juga ditempuh sekitar 1,5 jam perjalanan. Selain itu, ada juga wisatawan yang menempuh jalur Bakauheni – Gunung Anak Krakatau dengan waktu tempuh 3 jam perjalanan. Namun, jika Anda lewat Dermaga Bom kapal akan langsung menuju Gunung Anak Krakatau dengan waktu tempuh sekitar 3 jam biaya yang dikeluarkan Rp 5juta untuk carteran 50 orang dewasa. 



Dermaga Bom, Kalianda, Lampung Selatan


Kapal yang digunakan untuk mengantarakan para wisatawan di Dermaga Bom sangat khas dengan bentuk layar meruncing ke sebelah kanan maupun kiri. Masyarakat setempat menyebutnya dengan Bagan Congkel. Bagan congkel terbuat dari kayu manteru dengan harga per kapal mencapai Rp 400juta dan bisa bertahan hingga sekitar 30 tahun lamanya. 









 
Setelah melakukan 3 jam perjalanan akhirnya kami semua bisa melihat pesona Cagar Alam Gunung Anak Krakatau yang terpancar dengan gagahnya. Gunung tanpa vegetasi ini memakau para pengunjung. Namun di bawah puncak 1, kita akan banyak menjumpai pohon pinus dan juga pepohonan lainnya yang begitu rimbun. Pohonan itu tampak menghijau seperti pada lamun di bawah gunung. 






Pantai Abu Vulkanik GAK


Pantai abu vulkanik menyambut kedatangan kami. Satu per satu dari kami turun dari bagan congkel dan siap mendaki hingga puncak 1 cagar alam ini. Puncak 1 sebagai titik teraman untuk pendakian, para wisatawan dilarang mendaki melebihi puncak 1. Selepas menikmati pantai vulkanik, saya beserta teman seperjalanan pun langsung menadaki. Rifky, Reza dan Tyo menjadi teman seperjalanan yang menyenangkan. 





Reza dan Rombongan Festival Krakatau mulai mendaki




Kami harus mendaki puncak setinggi 900 meter dari permukaan air laut dengan waktu tempuh sekitar 30-35 menit. Sesampainya di puncak 1 para wisatawan biasanya berfoto dengan latar Gunung Anak Krakatau (GAK) yang masih saja mengeluarkan asap hingga kini. 







 
Pulau Panjang dilihat dari Puncak 1
Melalui puncak ini juga kita bisa melihat dengan jelas Pulau Rakata, Sertung dan Panjang.
Jika Anda ingin berkunjung ke cagar alam ini maka Anda harus mengantongi Surat Izin Memasuki Kawasan Konservasi (SIMAKSI). Simaksi bisa kita peroleh di BKSDA Lampung dengan menghubungi ibu Rika (0812 7941 9798). Simaksi untuk warga negara Indonesia dikenai biaya Rp 2juta untuk satu rombongan berapa pun jumlahnya. Sementara untuk warga negara asing dikenai biaya Rp 4jutaper rombongan. Mengunjungi Gunung Anak Krakatau merupakan suatu kebahagian tersendiri buat Anda karena bisa turut menyaksikan bekas letusan yang maha dahsyat kala itu. 


Sahabat Perjalnan : Reza, Rifky, dan Tyo

Selain mendaki dan menikmati pemandangan di sekitar puncak 1, Anda juga bisa menyusuri pantai abu vulkanik. Pantai dengan pasir berwarna hitam yang agak kasar karena mengalami pemanasan alami dengan suhu yang bisa mencapai ratusan derajat celcius. Jika dipikir pantai ini agak mirip dengan Pantai Parangtritis di Yogyakarta.  Renang maupun snorkeling di spot Legon cabe juga bisa Anda nikmati di sana. Konon, terumbu karang cantik siap menyambut kedatangan Anda. 




Sahabat Perjalanan, Ferry Chindy Feryandhi



Jika Anda akan mengunjungi kawasan cagar alam ini siapkan perbekalan yang cukup. Pasalnya di sini tidak ada penjual makanan seperti di tempat wisata lainnya. Anda bisa membawa perbekalan makanan dan minuman sejak di Kalianda maupun Pulau Sebesi tempat transit sebelumnya.  







Sekilas tentang Cagar Alam Gunung Anak Krakatau  


Cagar Alam Krakatau

Menurut guide kami, Ahyar, yang juga petugas BKSDA Lampung mengatakan bahwa Cagar Alam Gunung Anak Krakatau terdiri dari empat pulau utama yaitu Pulau Sertung, Pulau Rakata, Pulau Panjang dan Gunung Krakatau purba (Krakatau induk). Ada beberapa papan informasi yang mengisahkan terbentuknya Gunung Anak Krakatau (GAK). Pembentukan Cagar Alam Gunung Anak Krakatau pada masa prasejahtera diawali dengan adanya sebuah gunung api besar yang disebut Krakatau Besar. Kala itu Krakatau Purba berbentuk kerucut. 

Pada ratusan ribu tahun yang lalu terjadi letusan dahsyat yang menghancurkan dan menenggelamkan lebih dari 2/3 bagian Krakatau. Akibat letusan tersebut menyisakan 3 pulau kecil yaitu Pulau Rakata, Panjang dan Sertung. Pertumbuhan lava yang terjadi di dalam kaldera Rakata membentuk dua pulau vulkanik baru yaitu Danan dan Perbuatan.
Pada Senin, 27 Agustus 1883 terjadi letusan besar dan menghancurkan sekitar 60% tubuh Krakatau Purba di bagian tengah sehingga terbentuk lubang kaldera dengan diamter sekitar 7 km dan menyisakan 3 pulau kecil yaitu Pulau Rakata, Panjang dan Sertung. Kegiatan vulkanik di bawah permukaan laut terus berlangsung dan periode 1927-1929 muncul sebuah dinding kawah ke permukaan laut sebagai hasil erupsi. Pertumbuhan ini terus berlangsung membentuk pulau yang dikenal dengan Anak Krakatau.

Proses re-kolonisasi pada flora dan fauna di Pulau Rakata, Panjang dan Sertung berjalan cukup lama, yakni pasca letusan 1883 hingga sekarang. Sedangkan, di Pulau Anak Krakatau yang muncul pada tahun 1927-1929, rekolonisasi baru berjalan sekitar 75 tahun silam. Daerah punggung gunung di Pulau Anak Krakatau umumnya masih gundul karena suhu yang tinggi dan daerah kurang air. Di sini kita hanya menjumpai tumbuh pioneer seperti gelagah (Saccharum spontaneum) yang bersimbiosis dengan Azospirillum lippoferrum. Pada bagian bawah yang telah ditumbuhi gelagah terjadi proses pelapukan pasir yang kemudian tumbuh tanaman perdu berbunga ungu yang biasa dikenal Melastoma Affine dan tumbuhan lainnya.

Saat ini keanekaragaman flora di Kepulauan Krakatau tercatat antara lain 206 fungi (jamur), 13 jenis Lichenes (lumut), 61 jenis paku-pakuan dan sekitar 257 jenis spermatophyta (tumbuhan berbiji). Sedangkan, faunanya terdiri dari mamalia seperti rattus (tikus) dan Megaderma (kalong). Kelompok aves ada sekitar 40 jenis dari yang berukuran besar sampai kecil. Kelompok reptilia selain biawak, penyu juga ada ular.
Cagar alam Gunung Anak Krakatau terletak diantara Pulau Sumatera dan Jawa, tepatnya di Selat Sunda. Maka tak mengherankan jika banyak wisatawan yang berkunjung ke sini melalui Banten walaupun secara administratif GAK masuk dalam Kecamatan Rajabasa, Lampung Selatan. Cagar Alam ini dianggap sebagai laboratorium alam raksasadengan total luas mencapai 13.735,10 hektar. Wilayah laut mencapai 11.200 hektar  dan luas daratannya mencapai 2.535,10 hektar.

Kepulauan sekitar Krakatau sempat dinyatakan pemerintah Hindia Belanda sebagai Cagar alam sejak 1919 dengan luas area 2.405,10 hektar. Kepulauan Krakatau kemudian dimasukkan ke Taman Nasional Ujung Kulon tahun 1984. Tahun 1990, Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam Departemen Kehutanan memindahkan Cagar Alam Kepulauan Krakatau ke Balai Konservasi Sumber Daya Alam atau Kantor Konservasi Sumber Daya Alam Lampung. Hal ini bertujuan untuk melindungi dan mempertahankan integritas kawasan ini sebagai sebuah kawasan konservasi yang penting bagi ilmu pengetahuan dan pendidikan. Pada tahun 1991, UNESCO mengakui Cagar Alam Kepulauan Krakatau sebagai Warisan Alam Dunia.

Balai KSDA Lampung
Jl. Z. A. PagarAlam IB - Bandar Lampung
Telp/Fax. (0721) 703882


Tour Krakatau dalam rangkaian acara Festival Krakatau 2014 :

Sejarah GAK terpampang di kaki GAK


Menyebrang, menuju Dermaga Bom, Kalianda



























Pose di Kaki GAK


Bagan Congkel


Foto diatas gunung

Tekno Bolang, Travel Blogger yang inspiratif


Gardi di kaki GAK


Menuju Krakatau

Sekfi diatas Puncak 1
               
Papan Informasi








3 komentar:

  1. Numpang Ijin Share gan...!! Jika ada yang berminat bisa langsung ke website kami

    Kami Waletbet hadir untuk para bettor mania sebagai Agen Judi Online , Agen Bola , Agen SBOBET dengan menyediakan produk online betting seperti SBOBET , IBCBET , 338A , 1SCASINO , ASIA8BET, BOLA TANGKASNET99 DAN BOLA TANGKAS88.

    Kami Agen Betting Online terpercaya yang beroperasi dalam dunia maya. Kami membantu para member dalam melakukan pendaftaran produk judi online , dan proses deposit withdraw dengan AKSES BANK BCA / MANDIRI / BNI DAN BRI.

    Untuk bergabung bersama kami hanya dengan melakukan pendaftaran melalui website agen di waletbet dan cantumkan data yang di perlukan di kolom register waletbet.com
    Dan dapatkan PROMO BONUS WALETBET Untuk member baru bergabung bersama kami dan juga untuk member akif kami yang bermain bersama kami di WALETBET Agen Judi Online

    Untuk bertransaksi deposit dan withdraw anda bisa konfirmasi pada CS ONLINE kami melalui akses YM , LIVECHAT , WhatsApp atau melalui kontak BBM kami yang tersedia di website kami.
    Dengan proses cepat dan CS yang ramah siap melayani para bettor mania dalam kenyamanan bermain ataupun dalam konfirmasi perihal betting pemain.

    Agen Judi || Agen Judi Online || Agen SBOBET || Agen Bola || Agen SBOBET || Agen Betting Online || Agen Casino Online || Agen Bola Online

    BalasHapus
  2. Melalui blog ini, saya ucapkan terima kasih banyak kepada Mbah Suro atas bantuan anka togel nya, yg di berikan saya kemarin alhamdulillah benar2 tembus, berkat bantuan Mbah saya sudah bisa melunasi semua hutang2 saya sama tetangga bahkan saya juga sudah punya modal sedikit buat usaha kecil-kecilan, sekali lagi terima kasih banyak Mbah atas bantuannya kpd saya.. Jika anda ingin seperti saya hubungi aja beliau di nmr 082 354 640 471 atas nama Mbah Suro Ninggil........

    BalasHapus

Pages